Bogor – Sukabumi, Kereta Api Pangrango

Wilujeng enjing sadayana! Di postingan ini saya akan menceritakan perjalanan saya dari Bogor menuju Sukabumi menggunakan kereta api, tuuut tuuut tuuut……..
Baiklah, perjalanan Jakarta – Bogor mah gak usah diceritain ya. Udah pada tau kan naik KRL dari Jakarta – Bogor gimana caranya?
Jadi untuk kalian, sok mangga ke stasiun Bogor dulu kalo mau ke Sukabumi, karena kereta ke Sukabumi cuma ada dari bogor dan cianjur (update Juni 2017). Perlu diketahui, stasiun kereta Bogor-Sukabumi berbeda dengan stasiun KRL Jakarta -Bogor. Kalo KRL mah kan sampe stasiun Bogor, setelah itu kalian harus menuju stasiun PALEDANG yang letaknya kira-kira 200meter dari stasiun Bogor. Setelah sampai di stasiun Bogor, saya sarankan untuk keluar melalui jembatan penyebrangan. Karena kalau keluar dari pimtu stasiun tuh jauuuuh pisan muternya. Untuk yang bawa koper juga lebih baik naik jembatan juga. Percaya deh, da saya mah jujur insyaAllah.

paledang-station

stasiun bogor – paledang

Nah, kalau sudah naik JPO terus turun kekiri, arah ke KFC yang diseberang taman topi. Jalannya di trotoar yaa guys, supaya gak bikin macet jalanan dan bisa sambil liat-liat pedagang kaki lima, kali aja ada cilok yang bisa dicemilin. Sebelum KFC ada jalan yang lumayan besar kekanan. Silahkan kalian belok kekanan terus luruuuuus aja, sampe keliatan tulisan Stasiun PALEDANG. Letak stasiunnya teh kira-kira dibelakang KFC jalan dikit. Udah deh sampe.
Stasiunnya gak terlalu luas, tapi toiletnya bersih dan ada mushollahnya juga. Didepannya juga ada semacam kantin yang jual makanan-makanan berat dan ringan. Tadinya saya pikir harganya akan lebih murah, Karen itu kan dibogor ya. Tapi ternyata lah mahal ya. Satu buah gorengan semacam bakwan / tempe / tahu / lontong / dsb harganya 3000 rupiah. Padahal ukurannya sama aja dengan yang biasa saya beli di angkringan susu murni seberang D’cost kemang seharga Rp 1000. Saya beli air mineral prima kemasan 200ml seharga Rp 5000, bubur ayam biasa aja Rp 10000, dan teh tawar hangat Rp 2000. Oia, saya juga beli roti buy 1 get 1 seharga satunya 10ribu. For your information disini gak ada minimarket ataupun ATM yaa guys. jadi kalo kalian niat beli bekal perjalanan sebaiknya yaa pas di Jakarta, sebelum naik KRL.
Selesai sarapan ternyata stasiun sudah ramai. Terlihat antrian ditempat cetak tiket. So, baiknya sesampainya di stasiun PALEDANG, kamu langsung cetak tiket aja. Karena banyak ibu2, nini2, aki2, yang belum paham caranya cetak tiket sendiri jadi membuat antrian agak lama. Pas saya cetak tiket aja ada 3 Bu ibu yang minta sekalian dicetak ini, karena soi gak ngerti caranya. Hari itu kereta yang saya naikin berangkatnya telat 1 menit, karena menunggu yang masih antri cetak tiket.
Untuk pembelian tiketnya secara online, melalui situs resmi KRL. Sebaiknya jauh-jauh hari sebelum keberangkatan, supaya kebagian tiket. Apalagi kalau kamu berangkat di akhir pekan.
Harga tiket 20ribu untuk kelas ekonomi, 50ribu untuk kelas eksekutif. Perbedaan kelas ekonomi dan eksekutif hanya di kursinya aja yaa guys. Untuk waktu keberangkatan dan tiba sama saja.
Dalam satu hari ada 4 jadwal keberangkatan yaitu dari stasiun PALEDANG jam 07.50 sampai stasiun Sukabumi 09.54, 13.10 – 15.13, 18.30 – 20.36 selengkapnya bisa di cek langsung di website resmi Kereta Api Indonesia.

Stasiun Sukabumi letaknya didalam pasar, kalau pagi lumayan padat ya Bu. Jadi kalo kamu mau dijemput dengan mobil pribadi sebaiknya turun di Cisaat. Tapi kalo kamu berniat naik angkot yaa dari stasiun Sukabumi aja. Lebih banyak pilihan angkotnya. Tinggal kamu mau kemana sesampainya di stasiun. BTW di Sukabumi juga udah ada gojek yaa. Tapi untuk gocar masih jarang banget. Okelah kalau begitu, sekian cerita saya tentang kereta sukabumi. Kalo ada koreksi di komen aja ya, jangan baper. Selamat jalan-jalan!!!

jadwal-kereta-bogor-sukabumi-2017

Jadwal Kereta Api Bogor – Sukabumi – Bogor 2017

cisaat-station

Stasiun Cisaat – Sukabumi

Advertisements

EoA Ad : Bela si Kermitsky

Kerikil-kerikil ini laah yang menjadikan kami semakin kuat dan menyadarkan kami bahwa masih ada beberapa diantara KITA yang memang tulus membantu mengulurkan tangannya saat jatuh tersandung. -Nay-

Haloo.. ehm.. ehm.. check sound dulu deeh, udah lama gak ngetik soalnya. Untung masih hapal posisi huruf di keyboard qwerty, jadi gak kaya waktu jaman SD kalo ngetik nyari-nyari huruf dulu sampe mau bikin satu kalimat aja butuh waktu dua menit.

Baiklah, kali ini saya menulis untuk sahabat-sahabat saya. Bisa dibilang Geng saya gitu deh kalo dikelas. Pertama, saya akan jelaskan tentang KITA. Sudah pernah saya tuliskan saat saya berusia Sembilan belas tahun, mengenai arah kehidupan saya

KITA adalah sekumpulan remaja kreatif yang tersesat di Paramadina di pertengahan tahun 2010, sampai akhirnya menemukan markasnya di Gedung C, sebagai anak DKV. Kalo di film Divergent ada lima faksi, mungkin kami bisa dikategorikan kedalam faksi Dauntless. Tapi  untuk menjadi dauntless  sejati dibutuhkan keberanian yang diatas rata-rata untuk menghadapi para senior yang beragam wataknya, mulai dari yang sok cool, cool beneran, jutek, galak, jayus, sampai yang baik hati dan tidak sombong pun ada. Bukan hanya senior-senior yang jadi cobaan untuk kami, tapi juga tugas-tugas dari dosen yang mengharuskan kami untuk gak tidur sampe dua hari, alat tempur yang benar-benar menguras isi kantong sampek-sampek mau gak mau jadi kaum duafa, otoritas kampus yang kami rasa terlalu ribet untuk kami yang nyelow ini, dan masih banyak hal yang menjadi kerikil dalam perjalanan kami. Kerikil-kerikil ini laah yang menjadikan kami semakin kuat dan menyadarkan kami bahwa masih ada beberapa diantara KITA yang memang tulus membantu mengulurkan tangannya saat jatuh tersandung.

Okeeeh. Saya akan mulai dari orang yang paling berkesan untuk saya dan saya yakin untuk geng dari kumpulan orang terbuang. Meskipun sebenarnya semuanya memiliki kesan yang berbeda-beda dihati saya. 🙂 Lah lebay… yang pertama adalah BELA. Pertama kali duduk sebelahan sama doi yaitu saat kelas menggambar 1. Saat itu, saya masih menjadi Nay yang idealis, yang terpikirkan dibenak saya pokoknya gak lagi-lagi deh duduk sama cewek yang bentar-bentar minta digambarin. Yang ada gambar doi selesai tapi punya saya malah gak selesai. Satu lagi, doi itu berisik banget. Kayaknya ada tulang ikan yang nancep dilidahnya sampek-sampek gak bisa diem barang lima menit aja. Kayaknya bela harus berlatih ngomong didalem hati deh, soalnya semua yang diotaknya langsung meluncur keluar dari multnya tanpa di rem gitu, Yang khas dari doi adalah selalu naroh tisu di jidat supaya poninya gak keriting gara-gara kena keringet. Yang patut dicontoh dari Bela adalah kegigihannya, tapi dia bukan yang terGIGIh diantara kami. Doi tuh pekerja keras banget dan ogah rugi. Kasarnya, segalanya dijadiin duit nih sama doi. Tapi saluuuut deh buat kemandirian Bela yang berusaha banget bantu keluarganya  dengan kerja sana-sini.

Bela ituu . . .  ngangenin binggow! kalo ada doi, keramaian meningkan 200%. Ada aja celotehannya yang bisa bikin kami ketawa terbahak-bahak sampe mata berair dan hampir terkencing-kencing. Makanya saya dan kawan-kawan sayang banget sama Bela. Pernah yaaa… baru-baru ini saya kembali menjadi volunteer di salah satu acara advertising terbesar se-Indonesia. Naah kebetulan penanggung jawab volunteernya itu kenal juga sama Bela, sebut saja dia Melati. Si Melati ini cerita didepan anak-anak volunteer lainnya tentang tingkah Bela, kemudian salah seorang teman saya bilang gini “Waah aku juga kayak gitu mba.” terus yang lain ada juga yang nyeletuk “Temen gue juga ada yang kayak gitu!”. Daaan Guys, tau gak mba Melati ini bilang apa “Pokonya yang ini beda. Bener-bener parah banget deh inih anak.” (sampai saat ini saya gak berani nanya ke mbak Melati, maksudnya parah yang seperti apa yang mba melati maksud???). Sejujurnya masih banyak kisah tentang mba Beldah ini, mulai dari bela yang seneng icip icip sampai warga Tegal Parang yang anti Bela. tapi rasanya tidak akan cukup jikalau semua kisah kami dituliskan dalam blog yang tidak bersalah ini. So, Pokonya Bela memang terlahir untuk bikin ketawa. Wkakakak

Oia, Bela itu punya ponakan yang cantik banget namanya Aleah. Pokonya lucu banget deh ini anak, semoga gak mirip tantenya yaa nak. Selain ponakan yang imut banget, perempuan penyuka durian namun tidak suka sushi ini punya seekor kucing ang sangat dia banggakan. Namanya Bruno. ada Bruto juga sih, tapi seinget saya Mba Beldah ini lebih sering ceritain Bruto tuh. Tapiiii, meskipun penyuka kucing, dia sering dimirip-miripin sama kodok. #maapyabel. Entah dari mana asalnya, anak-anak menggil doi ‘kermit’ dan kalau diperhatikan, emang mirip sih, maka dinobatkan lah dia menjadi ‘Bela di ratu kermitsky’. *ketokpalutigakali.

belmit

Ciee Bela foto sama kembaran…