Jakarta Keras!

Siapa bilang hidup itu gampang? Apalagi kalo tinggal di IbuKota yang penuh hingar bingar. Jakarta keras broh!!
Diomongin orang, alias digosipin. Kalo digosipin yang baik-baiknya sih malah seneng kan lo. Tapi klo yang gak baek, apalagi kalo sampe yg diomongin gak bener. Haduh kalo gitu sih cm bisa mengelus dada dan mendoakan biar yang ngomongin kita dibuka hatinya. Semoga doi insyaf.
Nah gimana kalo kita yang ngomongin orang, cuma bisa pasrah deh. Kalo kebawa arus lo bakal ikut gosip juga coy. Makanya harus bisa menahan diri biar gak ikut ikutan gotsip. Saran gue, lo puasa aja tiap hari biar bisa menahan diri. Banyak banyak bersyukur supaya gak ad perasaan iri di dlm hati.
Kalo macet, bawaannya suudzon sapa pak jokowi, sama polisi, sama mereka mereka yg bermobil mewah yg parkir sembarangan, sama supir kopaja yg ngetem sembarangan, sama pedagang yg suka-suka buka lapak di pinggir jalan tegal parang, sama siapa aja yg bisa disalahin deh. Astagfirullah.
Liat orang punya uang banyak, bisa beli baju baju bermerek, sepatu yg mengkilat, hp yg ada S nya dibelakang, makan di restoran mahal, ciwik ciwik yg make upnya harga jutaan, delivery pitza hut tiap hari, shopping ke negeri singa, apa lagi?. Biasanya ngomong sendiri didalem hati, ‘coba gue kaya mereka, bisa suntik putih deh’ #salahfokus.
Nonton, meet up sama guys guys sohib lo, ketawa ketiwi, makan di warung pecel ayam, sampe gak denger adzan atau kalopun denger tetep aja sholatnya entar dulu deh. Astagfirullah.
Tengah malem malah ngeburjo, bukannya tahajud.:( , ada waktu luang malah ngobrol ngobrol yang berujung gosipp, nonton ftv, streaming youtube, kepo di twitter & instagram, atau nggak nonton film. Lupa kalo punya Al-Quran yg disimpen aja sampe debuan. 😦
Besoknya bangun kesiangan gara2 malemnya begadang disevel. Alarm udh kayak backsound pengantar tidur, padahal suara ayam berkokok tapi kedengerannya kaya lagu unintendednya muse. Gak ada yang bangunin solat subuh deeh, maklum anak kos. 😦

Hidup ini memang tidak begitu mudah, banyak banget ujiannya. Tapi ALLAH akan memudahkan hidup bagi sesiapa yang selalu menerima keputusan dan ketetapan ALLAH dengan penuh keikhlasan dan rasa syukur, hingga semuapun terpenuhi dengan semestinya. Amin. InsyaAllah

Advertisements

Pak Tua dan Dagangan DIpundaknya

Seorang bapak tua, dengan kerutan di wajahnya. kulitnya hitam legam terbakar matahari, membawa dagangan di pundaknya. Menjajakan tahu di pagi yang terik, di pertigaan pintu tol Cikampek.

Harusnya Ia terlihat sama dengan pedagang lainnya. tapi Ia tampak berbeda. Senyuman, penuh semangat, mensaratkan keramahan yang tulus. Mengais rejeki demi kelangsungan hidupnya dan mungkin anak-anaknya. Supaya keluarganya tetap bisa berlebaran.

padahal, setiap orang yang ada disana pasti tahu, siang itu sangat padat, banyak sekali kendaraan, polusi, kemacetan di segala arah. Kami-kami saja, yang hanya duduk di dalam mobil dan ber AC, mengeluh sepanjang kemacetan.

Harusnya saya bersyukur, tidak perlu berpanas-panasan, berharap rejeki dari kemacetan. Harusnya saya mencontoh si Pak Tua, tetap tersenyum, semangat, seberat apa pun cobaan hidup. Alhamdulillah. dan Semoga Si Pak Tua mendapat rejeki yang barokah dari Allah SWT.

Selamat Pagi, pagi, pagi, Pak. Tetap tularkan semangat kepada Kami.