Jekardaaah

Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni’mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (ni’mat-Ku), maka sesungguhnya azab Ku sangat pedih.” (QS. 14:7)

Pagi ini saya harus lebih bersyukur lagi karena bisa tinggal di daerah yang metropolitan abis! Jakarta tuh gaul abis Man. Selain banyak mall dan kafe kafe buat ngegaul, fasilitas dari pemerintahnya juga lengkap dong. Mulai dari pelayanan administratif, pendidikan, sampe pelayanan kesehatannya tersedia. Coba saja bayangkan kalau kita dilahirkan kemudian tinggal dan tumbuh di negara semacam zimbabwe, sudan, chad, atau wilayah lain di afrika tengah. Bukan cuma suhu udaranya yang luar biasa bikin keringetan, tapi jaminan pendidikan dan kesehatannya pun belum pasti. Mungkin semacam kaya tinggal di Indonesia di jaman penjajahan. Tapi gak usah jauh jauh-jauh ke afrika deh. Mungkin aja di pelosok-pelosok endonesah ini masih ada yang belum terjamin pendidikan dan kesehatannya. Sebenernya maksudnya dijamin disini, bukan berarti dijamin bakal dikuliahin sampe s3 atau dijamin sehat wal afiat terus sampe ajal menjemput. Tapi, paling tidak fasilitasnya tersedia dan kita sebagai masyarakat dimudahkan untuk memanfaatkannya. Misalnya aja nih di wilayah tempat tinggal saya selama 4 tahun ini. Meskipun ngekos, alias gak punya KTP Jakarta, tetep bisa kok jadi pasien di puskesmas Mampang.
Jadi ceritanya pagi ini saya dan seorang kawan saya yang asalnya dari darlerah paling barat Indonesia, jalan-jalan pagi (padahal udah siang) ke puskesmas. Niatnya saya mau periksa gigi aja, sekalian beraihin karang-karang gigi. Mumpung lagi nganggur kan, jadi sekalian nganterin doi yang mau ambil rujukan ke RS. Amazingnya saya baru tau kalo tempat yang sering saya lewatin itu adalah puskesmas. Wajar aja sih, gak ada Palang/banner-banner yang menunjukkan puskesmas didepannya. Selama ini yang saya tau disana adalah kantor pos. Itu pun gak pernah kesana. #padahalmah di belakang kantor pos ada bangunan yang lumayan bagus dan sepertinya masih baru dibangun. Lengkap dengan liftnya doong.
Oke, sampe lokasi yang kami capai dengan menumpang angkot 42 dan cuma ngongkos 3000 rupiah saja, langsung aja deh cus ambil nomer antrian yang sudah disediakan. Ada antrian khusus poli umum, khusus poli gigi, balita, dan ada dua jenis nomer antrian lagi. Setelah ambil nomer antrian, langsung deh kami ke lantai 4 buat antri lagi. Tadinya saya kira akan lama tapi ternyata gak sampe 15 menit sudah dipanggil dan bisa langsung daftar dengan menyerahkan KTP asli dan membayar biaya sebesar DUA RIBU PERAK. Untuk pasien pemilik ASKES dan BPJS di gratiskan kok. Alhamdulillah yah, sesuatu.
Proses pendaftarannya gak sampe 5 menit. Petugasnya juga ramah banget. Kawan saya yang dari Aceh itu aja yang kartu berobatnya ilang, dibuatin kartu berobat baru. Gratis. Setelah itu mas mas petugas menunjukan temat antrian untuk poli gigi yang masih di Lantai 4 tapi rada mojok. Naaah, pas lagi ngantri buat masuk poli gigi ini yang lumayan lama. Saya sampe sempet bengong bengong dulu terus nulis postingan ini sampe kelar. Sambil ngobrol juga sama si nyonya Aceh yang lagi sibuk nyobain HP android barunya. Ini beneran lama loh ngantrinya. Sepanjang saya nulis aja baru 2 nomer yang dipanggil. Tapi sabar sabar aja deh, insyaAllah pasti tiba gilirannya kok.

image

image