Saking kelamaan Liburan dirumah (baca:nganggur), saya pun iseng buka-buka folder foto di notebook kesayangan. Entah kenapa saya terjebak dalam folder ‘umraa’, alasil saya pun bernostalgia seorang diri melihat foto-foto sewaktu saya, ayah saya, seorang sahabat, dan kawan-kawan baru saat melaksanakan ibadah umroh ke tanah suci. Diiringi backsound lagunya om-om dari the beatles yang memang sudah sejak tadi saya putar di handphone menggunakan earphone. Pikiran saya pun menerawang, mengingat kembali memori yang sudah hampir 10 bulan berlalu. SEDIH adalah kata yang paling melekat pada otak saya saat ini setelah SYUKUR. Kemudian ada perasaan menyesal yang juga menjejal dilubuk hati sanubari ini. teringat saat saya berada di tanah suci, saya merasa sangat sangat egois. Egois kepada ayah saya, kepada teman saya juga. Dan saya menyesal. Mungkin akibat pengaruh dari obat penunda haid yang saya minum sejak beberapa hari sebelum berangkat ke Jeddah. Sewaktu membeli obat itu memang saya sudah diingatkan kalau efek samping dari obat itu akan mempengaruhi hormon. Tapi hormaon apa? Saya tidak tau dan saya pun mengabaikannya.
Ternyata benar. Saya yang awalnya saat berangkat dari tanah air merasa baik-baik saja, beberapa waktu setelah tiba di tanah suci menjadi mudah tersinggung, mudah marah, egois, dan pada akhirnya lebih banyak menyendiri. Saat itu saya merasa saya yang paling benar. Entah berapa kali saya memasang muka cemberut didepan ayah saya. Mungkin saya juga sempat membentaknya. Saya merasa menjadi anak yang sangat menyebalkan saat berada di bandara sebelum kami kembali ke Jakarta. Mungkin karena kelelahan yang berkolaborasi dengan hormone Dan sekarang saya menyesal. MAAF.
Andai bisa mengulang waktu, saya ingin menjadi gadis penyabar yang lemah lembut dan penuh senyuman. Kalau saja saya berkawan baik dengan doraemon, ingin rasanya meminjam lorong waktu sebentar saja. Saya ingin kembali ke waktu saat saya sebelum berangkat ke Saudi. Saya ingin mengurangi minum obat penunda haid bahkan kalau perlu gak usah minum deh. Atau saya ingin sebanyak-banyaknya memakan pisang raja, yang katanya memiliki konsentrasi hormon serotinin yang tinggi. (hormone serotonin adalah hormon yang berfungsi untuk mengontrol marah. Sumber: wolipop.com). Yang pasti saya ingin lebih banyak dan lebih banyak lagi mengucap istigfar dan bersabar tentunya. Tapi sayang, kisah doraemon hanya fiksi. Saya atau pun siapapun tidak mungkin kembali pada waktu yang sudah lewat. Jangankan kembali ke 10 bulan yang lalu, satu detik pun tidak bisa. Meyesal memang selalu hadir belakangan, ya….
Dan…………….. Oia, Saya sempat merasa nyeri yang luar biasa pada perut saat tiba di mekkah. Rasanya lebih sakit dari pada sakit haid hari pertama. Mungkin efek samping dari obat penunda haid itu yaaa. Semoga mereka maklum dan memafkan kesalahan saya. Dan semoga hal-hal tersebut tidak mengurangi nilai ibadah kami, ya Allah. Aminn…

ini foto candeed berdua doi yang murni gak pake rekayasa. Gak dibuat-buat kok ini senyumnya. beneran deh. gak pake drama-drama. jadi ceritanya kami bingung mau bergaya apa, udah jepretan yang kesekian saking alaynya...

ini foto candeed berdua doi, sahabat alay saya,  yang murni gak pake rekayasa. Gak dibuat-buat kok ini senyumnya. beneran deh. gak pake drama-drama. jadi ceritanya kami bingung mau bergaya apa, udah jepretan yang kesekian saking alaynya…

ini foto sewaktu perjalanan menuju madinah. pertama kali menginjakkan kaki di tanah suci selain di airport. terharu banget pas sampe sini, gak nyangka gitu deh

ini foto sewaktu perjalanan menuju madinah. pertama kali menginjakkan kaki di tanah suci selain di airport. terharu banget pas sampe sini, gak nyangka gitu deh

ini waktu saya jalan-jalan sendirian di mekkah. tiap pagi habis sholat duha selalu cari jalan yang berbeda. maksudnya biar tau  aja gitu, soalnya banyak banget pintu keluarnya.

ini waktu saya jalan-jalan sendirian di mekkah. tiap pagi habis sholat duha selalu cari jalan yang berbeda. maksudnya biar tau aja gitu, soalnya banyak banget pintu keluarnya.